Supply dan Demand Adalah, Definisi, Faktor hingga Contohnya

3
16194
Supply and Demand

Demand adalah salah satu istilah dasar yang pasti pernah Anda dengar dalam pelajaran ekonomi. Demand selalu digabungkan dengan supply karena keduanya saling mempengaruhi. Selain itu, kesediaan masyarakat untuk melakukan supply dan demand pada suatu barang dapat menentukan harga untuk jumlah barang yang ditawarkan sama dengan jumlah yang diminta.

Untuk memahami pengertian supply dan demand serta bagaimana contohnya dalam kegiatan perekonomian kita, mari simak penjelasannya berikut ini!

Definisi Demand

Secara bahasa, demand adalah permintaan. Jika merujuk pada hukum permintaan, apabila semua faktor lain tetap sama, saat harga barang makin tinggi, maka makin sedikit orang yang akan mencari barang tersebut. Maka, makin tinggi harganya, makin rendah jumlah barang yang akan diminta. Dengan kata lain, jumlah barang yang dibeli dengan harga lebih tinggi menjadi lebih sedikit ketika harganya naik. Begitu juga dengan biaya peluang untuk mendapatkan barang tersebut.

Definisi Supply

Jika dilihat dari segi bahasa, supply bisa diartikan sebagai pasokan atau kegiatan memasok barang. Layaknya hukum permintaan, hukum penawaran juga menunjukkan jumlah barang yang dijual pada harga tertentu. Tetapi tidak seperti hukum permintaan, hubungan penawaran menunjukkan kemiringan kurva ke atas. 

Bisa disimpulkan bahwa berdasarkan hukum penawaran, jumlah barang yang ditawarkan akan selalu berbanding lurus seiring dengan pergerakan harganya, Jadi jika harga barang meningkat, maka jumlah yang ditawarkan juga akan bertambah. Sebaliknya, kalau harga sebuah barang turun, jumlah yang ditawarkan juga akan berkurang.

Faktor yang Mempengaruhi Supply dan Demand

Para ekonom mempelajari penawaran dan permintaan untuk memahami berbagai pengaruh yang bisa menggerakkan perekonomian kita. Beberapa faktor turut berperan dalam mempengaruhi permintaan dan penawaran dalam cara yang positif maupun negatif. Secara umum, ada beberapa hal yang bisa mempengaruhi supply dan demand di pasaran antara lain:

Fluktuasi Harga

Fluktuasi harga merupakan faktor kuat yang bisa mempengaruhi penawaran dan permintaan terhadap sebuah barang atau jasa. Ketika sebuah produk menjadi sangat mahal sehingga rata-rata konsumen tidak lagi merasa layak atau sanggup membelinya, maka permintaan akan menurun. Ini akan menyebabkan pemotongan jumlah produksi agar harga kembali stabil.

Menurunkan harga sebuah produk bisa meningkatkan permintaan karena menunjukkan bahwa masyarakat tiba-tiba merasa bahwa produk tersebut bernilai tinggi. Ini juga bisa menyebabkan perubahan produksi yang meningkat untuk bisa memenuhi permintaan pasar.

Baca juga: Mengenal Lebih dalam Apa Itu Supply Chain Financing

Pendapatan dan Kredit

Perubahan tingkat pendapatan dan ketersediaan kredit dapat memengaruhi penawaran dan permintaan secara besar-besaran. Pasar properti adalah contoh yang paling umum dari jenis dampak ini. Selama resesi ketika pekerjaan menjadi lebih sedikit dan uang yang dibelanjakan menurun, harga rumah akan cenderung turun. 

Selain itu, ketersediaan kredit mungkin akan berkurang karena orang-orang rata-rata tidak mampu memenuhi syarat untuk mengajukan pinjaman. Untuk mendorong mereka yang mampu membeli, menurunkan harga bisa menjadi cara meningkatkan penjualan. Terlebih jika suku bunga sedang turun.

Ketika ada ledakan ekonomi, jumlah pengangguran sangat sedikit dan orang-orang cenderung lebih mudah menghabiskan uang. Saat itu, harga rumah dan barang-barang mahal lainnya cenderung naik, begitu juga dengan suku bunga.

Ketersediaan Produk Alternatif atau Kompetisi

Ketika produk alternative masuk ke pasar, persaingan antara produk yang ada dengan produk yang baru bisa menyebabkan turunnya permintaan untuk produk yang lama. Sama seperti jumlah orang yang ingin membeli produk tersebut, sebagian besar mungkin memilih untuk membeli merek alternatif. Ini kemudian akan menyebabkan perang harga yang pada akhirnya menurunkan harga produk dan mungkin juga memerlukan penurunan jumlah pasokan agar bisa mengimbangi turunnya permintaan.

Selain beberapa faktor di atas, supply dan demand bisa dipengaruhi oleh berbagai faktor lain seperti tren dan iklan. Terlebih saat ini banyak orang yang membeli sesuatu karena viral di media sosial atau di internet. Perubahan musim juga bisa menjadi faktor penentu naik atau turunnya supply dan demand terhadap produk tertentu.

Bagi seorang pengusaha, memahami supply dan demand adalah hal yang wajib. Semoga informasi di atas bisa memberi Anda insight untuk lebih mengerti tentang cara kerja keduanya.

Kembangkan Dana Sekaligus Berikan Kontribusi Untuk Ekonomi Nasional dengan Melakukan Pendanaan Untuk UKM Bersama Akseleran!

Bagi kamu yang ingin membantu mengembangkan usaha kecil dan menengah di Indonesia, P2P Lending dari Akseleran adalah tempatnya. Akseleran menawarkan kesempatan pengembangan dana yang optimal dengan bunga rata-rata 10,5%-12% per tahun dan menggunakan proteksi asuransi 99% dari pokok pinjaman. Tentunya, semua itu dapat kamu mulai hanya dengan Rp100 ribu saja.

BLOG100

Yuk! Gunakan kode promo BLOG100 saat mendaftar untuk memulai pengembangan dana awalmu bersama Akseleran. Untuk pertanyaan lebih lanjut dapat menghubungi Customer Service Akseleran di (021) 5091-6006 atau email ke [email protected].

3 COMMENTS

Comments are closed.