Pengertian dan Perbedaan Stakeholder dan Shareholder

1
8054

Dalam dunia bisnis, sering kali orang-orang memiliki kesalahpahaman tentang stakeholder dan shareholder. Memang, dua istilah ini hampir tidak bisa dibedakan apabila jika hanya dibaca sekilas. Padahal, fungsi dan wewenang keduanya tidak sama. Hal ini membuat penting untuk mengetahui perbedaan antara kedua istilah tersebut. 

Untuk itu, biar Sobat tidak bingung lagi perbedaan keduanya, di artikel ini kita akan bahas pengertian stakeholder dan shareholder, dan perbedaan keduanya dalam suatu bisnis. 

Pengertian

Stakeholder adalah istilah yang digunakan oleh sebuah perusahaan maupun organisasi bagi pihak yang memiliki kepentingan finansial atau pemangku kepentingan internal adalah orang-orang yang memiliki hubungan langsung dengan perusahaan melalui investasi, pekerjaan atau kepemilikan. Mereka adalah para pengambil keputusan sampai proses implementasinya. Beberapa contoh stakeholder adalah karyawan, konsumen, pemegang saham, hingga manajer. Stakeholder dapat menjadi pemegang saham suatu perusahaan, tetapi tidak semua stakeholder adalah pemegang saham. 

Sementara itu pengertian shareholder adalah individu atau organisasi yang memiliki saham di perusahaan, lembaga atau organisasi.  Di perusahaan publik, karena pemegang saham pada dasarnya adalah pemilik, mereka bisa mendapatkan untung dari profit yang didapatkan oleh perusahaan. Imbalan ini datang dalam bentuk peningkatan penilaian saham, atau keuntungan finansial yang didistribusikan sebagai dividen.

Perbedaan Utama Antara Stakeholder dan Shareholder

Perbedaan utama antara pemegang saham dan pemangku kepentingan terkait kepentingan mereka terhadap suatu perusahaan. Berikut ini adalah perbedaan tersebut antara lain:

  • Status kepemilikan

Shareholder adalah sebagai pemegang saham yang memiliki saham mayoritas pada sebuah perusahaan. Misalnya, jika memiliki 50% saham sebuah bisnis, ini berarti kamu mempunyai wewenang atas setengah dari perusahaan itu. Sementara, stakeholder tidak selalu memiliki saham di sebuah perusahaan meskipun hal ini diizinkan. Akan tetapi, layaknya shareholder, stakeholder pun memiliki kepentingan di perusahaan tersebut.

  • Umur kerja sama

Perbedaan kedua antara stakeholder dan shareholder adalah lamanya hubungan mereka dengan perusahaan.  Jangka waktu hubungan antara stakeholder dan shareholder dengan perusahaan pun berbeda. Biasanya, stakeholder memiliki kepentingan jangka panjang dengan sebuah bisnis atau organisasi.

Stakeholder salah satunya adalah kelompok karyawan atau pekerja yang bergantung pada perusahaan untuk hidup, hal ini pun berlaku sama bagi supplier atau pemasok. Berbeda dengan shareholder yaitu pemegang saham, di mana shareholder bisa saja tiba-tiba menarik investasinya dari perusahaan jika sudah tidak menguntungkan lagi atau alasan lainnya. 

  • Sudut pandang

Stakeholder memiliki fokus untuk mencapai target jangka panjang, memperbaiki kondisi kerja, dan juga pelayanan yang diberikan. Sebagaimana yang sudah dijelaskan bahwa salah satu stakeholder di sebuah perusahaan adalah karyawan yang biasanya mementingkan stabilitas pekerjaan, kompensasi, tunjangan, dan lain-lain.

Sementara itu shareholder sebagai pemegang saham, pekerjaan terpenting bagi perusahaan adalah meningkatkan harga saham, membayar lebih banyak dividen, memperluas pasar baru, meningkatkan profitabilitas, dan membuat bisnis menarik untuk lebih banyak investasi. 

  • Kategorisasi

Pemegang saham atau shareholder memiliki pemangku kepentingan organisasi. Mereka merupakan dari perusahaan yang memiliki hak suara dan dapat menuntut manajemen jika tidak melaksanakan tanggung jawabnya. Namun, tidak semua stakeholder adalah shareholder. Sebab, stakeholder belum tentu memiliki saham di perusahaan atau organisasi tempat ia bekerja.

Beberapa organisasi memiliki stakeholder namun tidak memiliki shareholder. Contohnya adalah pemerintahan atau organisasi nirlaba semuanya memiliki pemangku kepentingan atau stakeholder namun mereka tidak memiliki pemegang saham.

Kesimpulan

Itulah pembahasan lengkap mengenai stakeholder dan shareholder serta perbedaannya. Shareholder memiliki pengaruh besar terhadap peraturan dan keputusan perusahaan karena kepemilikannya. Namun, keputusan shareholder bisa jadi bertentangan dengan keinginan atau pendapat stakeholder. Perbedaan stakeholder dan shareholder dalam hal kepentingan dengan perusahaan dapat menimbulkan konflik akibat perspektif yang berbeda.

Ayo dukung pertumbuhan ekonomi dengan memberikan pendanaan UMKM secara aman di Akseleran! Daftar sekarang dan dapatkan imbal hasil hingga 21% per tahun di Akseleran.

Akseleran memberikan saldo awal senilai Rp100 ribu untuk pendaftar baru dengan menggunakan kode CORCOMMBLOG. Melakukan pendanaan di P2P Lending Akseleran juga sangat aman karena lebih dari 98% nilai portofolio pinjamannya memiliki agunan. Sehingga dapat menekan tingkat risiko yang ada. Akseleran juga sudah terdaftar dan diawasi oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dengan nomor surat KEP-122/D.05/2019 sehingga proses transaksi yang kamu lakukan jadi lebih aman dan terjamin. 

Untuk kamu yang tertarik mengenai pendanaan atau pinjaman langsung bisa juga menghubungi (021) 5091-6006 atau via email [email protected]

Penulis: Raymas Putro | Editor: Rimba Laut

1 COMMENT

Comments are closed.