Mudah Banget Kok! Berikut Cara Lapor SPT Tahunan Pribadi

1
1454
Cara Lapor SPT

Sebagai warga negara yang baik dan benar tentunya setiap tahun memiliki kewajiban untuk melaporkan serta melakukan pembayaran pajak pribadi atau badan kepada pemerintah. Beberapa cara pelaporannya bisa melalui layanan e-Filing DJP hingga melakukan pelaporan melalui aplikasi lapor pajak online yang disediakan oleh penyedia jasa aplikasi perpajakan mitra resmi DJP. hal tersebut juga disediakan agar dapat mempermudah masyarakat dalam melakukan pelaporan pajak.

Karena itu, untuk kamu baik itu pribadi maupun badan harus mengetahui cara pelaporan pajak melalui layanan e-Filing maupun e-Form DJP.

Syarat dan Ketentuan Cara Lapor Pajak Pribadi

Sebelum melaporkan pajak baik itu pajak pribadi maupun badan tentunya ada beberapa syarat serta ketentuan yang harus dipersiapkan. Di bawah ini kita akan membahasnya dengan lebih detail.

Wajib pajak orang pribadi menjadi hal wajib untuk melakukan pelaporan SPT Tahunan pribadi setiap tahunnya. Selain memiliki kewajiban tersebut, pelaporan SPT juga memiliki fungsi untuk melaporkan serta mempertanggungjawabkan penghitungan pajak terutang untuk melaporkan hal-hal seperti di bawah ini.

  • Pembayaran serta pelunasan pajak yang telah dilakukan sendiri dan/atau melalui pemotongan atau pemungutan pihak lain dalam satu tahun pajak
  • Penghasilan yang merupakan objek pajak dan/atau bukan objek pajak
  • Harta dan kewajiban milik wajib pajak
  • Pembayaran dari pemotong/pemungut tentang pemotongan dan pemungutan pajak orang pirbadi atau badan lain dalam satu masa pajak sesuai dengan undang-undang pajak yang berlaku.

Jenis Formulir SPT Tahunan Pribadi

Secara umum, formulir SPT ini terbagi menjadi 2 yaitu SPT Tahunan dan SPT Masa. tetapi, untuk kebutuhan seperti pelaporan pajak penghasilan orang pribadi tentu tidak jauh pada SPT Tahunan. Formulir SPT Tahunan untuk orang pribadi ini terbagi menjadi 3, yaitu:

  • Formulir 1770
  • Formulir 1770 S
  • Formulir 1770 SS

Perbedaan ketiga formulir ini adalah terkait sumber penghasilan serta status kepegawaian dari yang bersangkutan.

pelaporan pajak tahunan

Untuk lebih lengkap dan detailnya bisa mengikuti beberapa tahapan di bawah ini.

Cara Lapor SPT Tahunan Pribadi Secara Online

Adanya kemudahan terkait cara pelaporan SPT pajak tahunan secara online melalui DJP tentu akan mempermudah banyak orang saat akan melaporkan SPT Tahunan pribadinya. Namun, pastikan untuk mempersiapkan beberapa hal seperti pembuatan akun di DJP Online. Selain pembuatan akun, wajib pajak juga harus memiliki e-Fin yang mana nomor tersebut berupa identifikasi dari DJP untuk melakukan pelaporan pajak secara online.

Berikut beberapa cara lapor SPT Tahunan pribadi secara online melalui e-Filing DJP.

Tampilan halaman website djp
  • Masukkan nomor NPWP serta NIK, password, dan captcha yang sesuai. Lalu, klik ‘Login’.
Tampilan halaman login DJP Online
  • Apabila berhasil masuk ke dashboard atau homepage akun pribadi. Klik tab ‘lapor’ untuk melakukan pelaporan pajak.
Klik lapor dalam dashboard akun pribadi DJP Anda
  • Setelahnya, pilih ‘e-Filing’ untuk melakukan pelaporan dengan melakukan pengisian formulir SPT secara online.
Pilih menu "e-Filing"
  • Klik tab “Buat SPT” untuk membuat SPT Tahunan.
Pilih tab "Buat SPT"
  • Pada laman tersebut akan muncul beberapa pertanyaan yang perlu diisi oleh wajib pajak. Pertanyaan ini juga akan membantu wajib pajak untuk memilih formulir SPT yang sesuai dengan kebutuhan dari wajib pajaknya.
  • Pada bagian akhir, pilih “Dengan bentuk formulir” untuk dapat melakukan pengisian formulir SPT secara online.
  • Selain pilih “Dengan bentuk formulir” , wajib pajak juga dapat memilih “dengan panduan” agar bisa mendapatkan panduan saat melakukan pengisian formulir SPT di e-Filing DJP.
Isi panduan pengisian formulir SPT sesuai data Anda
  • Jika sudah selesai, klik tombol “SPT…” yang terdapat pada bagian bawah pertanyaan terakhir.
Klik tombol SPT 1770 S dengan panduan
  • Isi tahun pajak, status SPT, lalu status pembetulan. Lalu, pilih “Selanjutnya”.
Isi tahun pajak, status SPT, dan status pembetulan. Lalu, klik “Selanjutnya”.
  • Wajib pajak akan diminta untuk melakukan pengisian nama serta pemotong/pemungut pajak penghasilan oleh pihak lain atau PPh yang ditanggung oleh pemerintah. Informasi ini juga didapatkan dari Formulir 1721 A1 atau 1721 A2 yang didapatkan dari perusahaan atau instansi pemerintah tempat bekerja (bagi karyawan).
  • Lakukan pengisian penghasilan neto atau mengisi jumlah penghasilan bersih yang diterima. Informasi ini juga terdapat pada formulir 1721 A1 atau 1721 A2.
  • Lalu, wajib pajak perlu mengisi informasi penghasilan dalam negeri, seperti menerima bunga, sewa, royalti, dan sebagainya. Apabila tidak memiliki, pilih “Tidak” lalu klik “Selanjutnya”.
  • Selanjutnya, wajib pajak perlu melakukan pengisian informasi penghasilan luar negeri, penghasilan yang tidak termasuk objek pajak, penghasilan yang pajaknya sudah dipotong secara final hingga informasi kekayaan dan utang pada tahun pajak tersebut.
  • Selanjutnya, apabila wajib pajak memiliki tanggungan, maka perlu mengisi jumlah tanggungan yang ada.
  • Lalu, wajib pajak perlu mengisi informasi mengenai pembayaran zakat atau sumbangan keagamaan maupun kegiatan wajib.
  • Wajib pajak juga perlu melakukan pengisian informasi status kewajiban perpajakan suami istri dan golongan PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak).
  • Lalu, wajib pajak juga harus melakukan pengisian informasi jika memiliki pengembalian PPh Pasal 24 dari penghasilan luar negeri dan apabila melakukan pembayaran PPh Pasal 25.
  • Pada laman berikutnya, akan terpampang perhitungan pajak penghasilan wajib pajak selama tahun tersebut. Kolom tersebut sudah otomatis terisi sehingga wajib pajak hanya perlu melakukan pemeriksaan jika sudah sesuai dengan formulir 1721 A1/A2 miliknya.
  • Laman berikutnya akan muncul pertanyaan jika wajib pajak memiliki kurang/lebih bayar yang merupakan hasil perhitungan pajak penghasilan di laman sebelumya.
  • Wajib pajak akan dimintai pernyataan pertanggungjawaban atas seluruh pengisian data laporan SPT PPh pribadi.

Apabila sudah selesai, maka wajib pajak pribadi ini akan menerima bukti pelaporan elektronik melalui email yang terdaftar pada akun perpajakannya.

Batas Waktu Pelaporan SPT Tahunan Wajib Pajak Orang Pribadi

Sesuai dengan undang-undang yang berlaku terkait perpajakan, batas waktu pelaporan SPT Tahunan pribadi adalah hingga 31 Maret di setiap tahunnya. Karena itu, kamu masih memiliki waktu untuk melaporkan SPT Tahunan pribadi milikmu. Ingat! Jangan sampai telat melakukan pelaporan pajak tahunan ya agar tidak terkena denda.

Karena, sesuai dengan undang-undang besaran denda yang dikenakan untuk wajib pajak yang terlambat cara lapor SPT Tahunan pribadi ini adalah Rp100.000. Namun, denda tersebut tidak lagi berlaku apabila dengan beberapa catatan di bawah ini:

  • Wajib pajak pribadi yang telah meninggal dunia.
  • Wajib pajak pribadi yang sudah tidak melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas.
  • Wajib pajak pribadi yang berstatus sebagai warga negara asing dan tidak lagi menetap di Indonesia.
  • Wajib pajak lain yang ditentukan oleh Peraturan Menteri Keuangan yang berlaku.

Selain di atas, beberapa kondisi di bawah ini juga tidak akan dikenakan denda seperti:

  • Terkena kerusuhan massal.
  • Terkena musibah kebakaran.
  • Terkena musibah ledakan bom atau serangan terorisme.
  • Mengalami perang antar suku.
  • Mengalami kegagalan sistem komputer administrasi penerimaan negara atau perpajakan.

Ingat! Batas Waktu Pelaporan SPT Tahunan

Itulah terkait cara dan ketentuan mengenai Cara Lapor SPT Tahunan yang baik dan benar. Agar terhindar dari sanksi atau denda administrasi, pastikan untuk melaporkan sebelum batas waktu yang telah ditentukan yaitu pada 31 Maret 2023.

Untuk mengetaui lengkapnya kamu dapat mengecek ke website utamanya yaitu https://djponline.pajak.go.id/. Yuk lapor pajak sekarang!

Kembangkan Dana Sekaligus Berikan Kontribusi Untuk Ekonomi Nasional dengan Melakukan Pendanaan Untuk UKM Bersama Akseleran!

Bagi kamu yang igin membantu mengembangkan usaha kecil dan menengah di Indonesia, P2P Lending dari Akseleran adalah tempatnya. Akseleran menawarkan kesempatan pengembangan dana yang optimal dengan bunga rata-rata hingga 10,5% per tahun dan menggunakan proteksi asuransi 99% dari pokok pinjaman. Tentunya, semua itu dapat kamu mulai hanya dengan Rp100 ribu saja.

BLOG100

Yuk! Gunakan kode promo BLOG100 saat mendaftar untuk memulai pengembangan dana awalmu bersama Akseleran. Untuk pertanyaan lebih lanjut dapat menghubungi Customer Service Akseleran di (021) 5091-6006 atau email ke [email protected].

1 COMMENT

Comments are closed.