Apa itu Value Investing? Selengkapnya di sini!

1
2480
Value Investing

Saham menjadi salah satu instrumen investasi yang cukup menggiurkan. Kalau Anda dapat mempraktikkannya dengan tepat, nilai keuntungan dari investasi ini bisa sangat besar. Untuk itu, Anda perlu strategi agar investasi saham tidak merugi. Salah satu strategi yang menarik untuk diketahui dalam investasi saham adalah value investing.

Teknik investasi ini sangat terkenal di kalangan para investor, baik dalam negeri ataupun luar negeri. Banyak investor yang meraih kesuksesan dengan memanfaatkan strategi value investing. Sosok Warren Buffett adalah salah satunya. Ada pula nama Lo Kheng Hong yang kerap disebut sebagai Warren Buffet dari Indonesia.

Pengertian Value Investing

Definisi sederhana dari value investing adalah upaya memilih investasi saham yang memiliki valuasi murah. Hanya saja, saham yang diburu oleh value investor bukanlah milik perusahaan murahan. Hal ini terjadi karena pasar menilai potensi atau nilai intrinsik dari perusahaan tersebut. 

Untuk menjadi seorang value investor, Anda perlu pemahaman yang mendalam tentang valuasi bisnis perusahaan. Dengan begitu, Anda dapat mengamati deretan saham yang punya nilai tinggi tetapi harganya murah. Selanjutnya, Anda pun berkesempatan untuk menjual saham tersebut ketika harganya melonjak. 

Cara Mengetahui Nilai Intrinsik dalam Value Investing

Penilaian saham oleh seorang value investor dilakukan dengan perhitungan yang cermat. Ada berbagai faktor yang menjadi pertimbangan, termasuk di antaranya adalah performa finansial, penghasilan, cash flow, brand perusahaan, keunggulan produk, dan lain sebagainya. Untuk mendapatkan data akurat tentang nilai intrinsik perusahaan, value investor menggunakan beberapa jenis metrik, di antaranya: 

  • Price-to-book (P/B)

Indikator pertama yang dapat Anda manfaatkan adalah P/B yang kerap disebut nilai buku. Rasio ini memperlihatkan perbandingan antara aset perusahaan dengan harga saham. Saham dapat dikategorikan undervalued ketika harganya mempunyai nilai lebih rendah dibandingkan aset perusahaan. Hanya saja, penilaian undervalued tersebut juga harus disertai dengan kondisi kesehatan finansial perusahaan. 

  • Free cash flow

Anda juga dapat mempertimbangkan parameter free cash flow perusahaan. Indikator ini menunjukkan jumlah uang tunai yang tengah dimiliki perusahaan sesudah menunaikan pembayaran segala jenis biaya. 

  • Price-to-earning (P/E)

Parameter selanjutnya adalah P/E yang dapat Anda manfaatkan untuk memperoleh data pendapatan perusahaan. Saham undervalued dapat Anda ketahui ketika mendapati bahwa harga saham tidak mempunyai kesesuaian dengan pendapatan perusahaan. 

Hal yang Perlu Diperhatikan Value Investor

Kemampuan dalam mengetahui nilai intrinsik saham tidak memberikan jaminan kesuksesan berinvestasi. Selain memanfaatkan parameter metrik tersebut, ada pula 5 hal penting yang tak boleh Anda lewatkan, yaitu: 

  • Riset

Dalam praktik investasi apapun, riset merupakan sebuah kewajiban. Tujuannya, agar Anda terhindar dari risiko kerugian. Selain mencermati parameter metrik nilai intrinsik saham, Anda juga dapat mempertimbangkan beberapa info pendukung lain. Beberapa data yang dapat Anda manfaatkan di antaranya adalah struktur keuangan, rencana jangka panjang perusahaan, jajaran manajemen, serta prinsip bisnis.

  • Diversifikasi investasi

Dalam value investing, Anda juga harus memperhatikan diversifikasi. Upaya diversifikasi merupakan tindakan preventif dalam meminimalkan risiko kerugian. Diversifikasi dapat Anda lakukan dengan membeli jenis saham yang berbeda. Selain itu, ada pula pula pilihan diversifikasi menggunakan instrumen investasi lain, seperti P2P lending, emas, reksadana, dan lain sebagainya. 

Baca juga: Pengertian Dari Diversifikasi Investasi

  • Fokus pada konsistensi

Value investor memiliki kecenderungan untuk memperoleh keuntungan dalam jangka panjang. Oleh karena itu, Anda perlu mengedepankan pilihan pada jenis saham yang memiliki harga konsisten dan mempunyai risiko rendah. 

  • Analisis fundamental perusahaan

Tips selanjutnya, Anda perlu pula melakukan analisis faktor fundamental perusahaan. Langkah ini dapat Anda lakukan dengan memperhatikan laporan keuangan terbaru perusahaan secara menyeluruh. Dari laporan tersebut, ANda dapat mengetahui beberapa informasi penting seperti liabilitas dan ekuitas, arus kas, laba rugi, dan semacamnya.

  • Memantau trend

Terakhir, Anda juga perlu memantau tren yang terjadi di masyarakat. Pilihan berinvestasi pada sektor yang tengah tren memberi peluang keuntungan yang lebih besar dalam jangka pendek. 

Nah, itulah panduan lengkap mengenai apa itu value investing dan berbagai aspek penting terkait yang perlu Anda ketahui. Kalau Anda menerapkannya dengan benar, menjadikan saham sebagai sumber pemasukan ekstra bukanlah impian belaka. 

Kembangkan Dana Sekaligus Berikan Kontribusi Untuk Ekonomi Nasional dengan Melakukan Pendanaan Untuk UKM Bersama Akseleran!

Bagi kamu yang ingin membantu mengembangkan usaha kecil dan menengah di Indonesia, P2P Lending dari Akseleran adalah tempatnya. Akseleran menawarkan kesempatan pengembangan dana yang optimal dengan bunga rata-rata 10,5%-12% per tahun dan menggunakan proteksi asuransi 99% dari pokok pinjaman. Tentunya, semua itu dapat kamu mulai hanya dengan Rp100 ribu saja.

BLOG100

Yuk! Gunakan kode promo BLOG100 saat mendaftar untuk memulai pengembangan dana awalmu bersama Akseleran. Untuk syarat dan ketentuan dapat menghubungi (021) 5091-6006 atau email ke [email protected]

1 COMMENT

Comments are closed.