Ini Nih 10 Komoditas Ekspor Indonesia yang Paling Besar!

0
743
Komoditas Ekspor Indonesia

Sumber daya alam yang melimpah merupakan alasan kuat Indonesia aktif melakukan ekspor. Apalagi, kegiatan ekspor menjadi salah satu indikator pertumbuhan ekonomi Indonesia. Hingga April 2021, produk nonmigas mendominasi komoditas ekspor Indonesia ke beberapa negara, seperti Cina, Amerika Serikat, Jepang, India, dan Malaysia.

Sementara, persentase produk migas tidak sampai 10% dari total ekspor Indonesia. Keberagaman komoditas tersebut menunjukkan negara kita punya banyak produk potensial yang bernilai ekspor. Lebih lanjut, Balai Besar Pendidikan dan Pelatihan Ekspor Indonesia (PPEI) di bawah naungan Kementerian Perdagangan menyebutkan 10 komoditas ekspor Indonesia yang menjadi produk utama. Ini dia daftarnya.

  • Furnitur

Produksi kayu dan hasil hutan yang melimpah juga menempatkan Indonesia sebagai produsen mebel teratas di dunia. Meski industri mebel sempat mengalami pasang surut akibat terpaan pandemi, perlahan ekspor furnitur dan produk model mulai bergeliat kembali. Kamu bisa mendapati furnitur buatan Indonesia di beberapa negara, seperti AS, Belanda, Singapura, Korea Selatan, Jepang, Perancis, dan Inggris.

  • Komponen Otomotif

Mengingat beberapa pabrikan otomotif sudah punya pusat produksi di Indonesia, Sebut saja, BMW, Daihatsu, Suzuki, Nissan, hingga Isuzu, Semua memungkinkan konsumen lokal memperoleh suku cadang terbaik berkualitas global. Ini membuat ekspor komponen otomotif memberi harapan pada roda perekonomian Indonesia lewat ekspor rutin ke beberapa negara, seperti AS, India, Jepang, Cina, dan Thailand.

  • Elektronika

Data ekspor tahun 2020 mencatat angka ekspor elektronika sebesar US$9,23 miliar. Ini mencakup perlengkapan elektrik dan mesin. Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Cina, Thailand, Vietnam, Belgia, Inggris, dan AS adalah sebagian negara tujuan ekspor elektronika.

  • Alas Kaki

Laman Kementerian Perindustrian menyebutkan bahwa pada 2019 Indonesia tampil sebagai produsen alas kaki nomor empat terbesar dunia. Disebutkan kapasitas produksi alas kaki ‘made in Indonesia’ bisa mencapai 1.271 juta pasang dalam satu tahun. AS, Perancis, Italia, Kanada, Sri Lanka, dan Jerman jadi beberapa negara tujuan ekspor alas kaki. 

Baca juga: Punya Hobi Koleksi Sepatu? Jadikan Hobimu Sebagai Investasi!

  • Tekstil

Tekstil ini juga menjadi salah satu komoditas ekspor Indonesia. Sering disebut sebagai TPT (tekstil dan produk tekstil), industri tekstil domestik mengalami pertumbuhan pesat selama beberapa tahun terakhir. Mayoritas produk tekstil Indonesia diekspor dalam bentuk bahan baku yang kemudian digunakan oleh industri mode dunia. Negara tujuan ekspor TPT antara lain Italia, Panama, Inggris, Perancis, AS, Jerman, Belanda, Korea Selatan, dan Spanyol.

  • Karet dan Produk Karet Olahan

Hasil perkebunan karet menjadi penyumbang devisa terbesar kedua di sektor perkebunan, hanya kalah dari kelapa sawit. Lahan perkebunan karet di Indonesia memang terbilang luas sehingga karet dan produk turunannya pun menjadi salah satu komoditas ekspor andalan. Saat ini ekspor karet dikirim ke Malaysia, Filipina, Australia, Singapura, Jepang, AS, Jerman, Italia, Belanda, dan Arab Saudi.

  • Kakao

Bahan baku pembuatan coklat asal Indonesia rupanya digemari dan dicari industri coklat Eropa. Kakao memang tumbuh subur di beberapa daerah Indonesia, sebagaimana tanaman kopi. Indonesia pun mengekspor kakao ke beberapa negara, seperti Swiss, Inggris, Belgia, Jerman, Belanda, Rusia, Jepang, dan AS.

  • Kopi

Sebagai salah satu negara penghasil kopi terbaik dunia, Indonesia mengandalkan ekspor kopi jenis arabika dan robusta ke beberapa negara. Sebut saja, Italia, AS, Inggris, Brazil, Cina, Malaysia, Spanyol, dan Vietnam. 

  • Udang

Sejalan dengan status negara kita sebagai negara maritim, udang adalah komoditas ekspor utama Indonesia. Pada 2020 lalu, BPS melaporkan nilai ekspor udang dan perikanan menyentuh nilai US$3,51 miliar. Bahkan, komoditas perikanan bisa mengalami surplus sekalipun badai pandemi melanda. Singapura, Malaysia, Jepang, Cina, Inggris, Belgia, dan AS jadi beberapa negara tujuan utama ekspor udang.

  • Minyak Kelapa Sawit

Setelah Malaysia, Indonesia berada di posisi kedua produsen minyak kelapa sawit. Ini membuat minyak nabati menduduki peringkat teratas daftar komoditas ekspor nonmigas pada 2020 lalu. Dengan total ekspor mencapai US$20,72 miliar, Indonesia mengekspor minyak kelapa sawit ke Cina, India, Vietnam, Afrika Selatan, AS, Jerman, dan Turki.

Selain 10 produk utama, PPEI juga menunjukkan daftar produk potensial yang dapat diekspor ke beberapa negara. Sebut saja, makanan kemasan, kerajinan, produk kulit, produk perikanan, rempah-rempah, dan peralatan medis.

Dari daftar komoditas ekspor Indonesia tersebut, kamu bisa menilai mana yang paling berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi tanah air. Produk-produk unggulan tersebut semakin menegaskan produk buatan dalam negeri pun bisa bersaing di pasar internasional. Jadi, tidak ada alasan lagi untuk enggan memakai produk buatan dalam negeri kan?

Kembangkan Dana Sekaligus Berikan Kontribusi Untuk Ekonomi Nasional dengan Melakukan Pendanaan Untuk UKM Bersama Akseleran!

Bagi kamu yang ingin membantu mengembangkan usaha kecil dan menengah di Indonesia, P2P Lending dari Akseleran adalah tempatnya. Sebagai platform pengembangan dana yang optimal dengan bunga hingga 16% per tahun kamu dapat memulainya hanya dengan Rp100 ribu saja.

BLOG100

Yuk! Gunakan kode promo BLOG100 saat mendaftar untuk memulai pengembangan dana awalmu bersama Akseleran. Untuk syarat dan ketentuan dapat menghubungi (021) 5091-6006 atau email ke [email protected]